Pengertian Fungsi Contoh Kalimat Modals Dalam Bahasa Inggris
Pengertian Fungsi Contoh Kalimat Modals Dalam Bahasa Inggris

Pengertian, Fungsi, Contoh Kalimat Modals Dalam Bahasa Inggris Lengkap

Posted on

Materi Pembelajaran Modals Lengkap

Pengertian, Fungsi, Jenis, Penggunaan, Contoh Kalimat Modals Dalam Bahasa Inggris

Materi Diambil Dari : Buku Hara Atqya Penerbit Pustaka Baru Press. Yogyakarta.

Pengertian Fungsi Contoh Kalimat Modals Dalam Bahasa Inggris

KATA KERJA BANTU (MODAL AUXILIARY )

Modal (modalitas) adalah bentuk kata yang membantu kata kerja. Modal harus disandingkan dengan verbs. Oleh karenanya, modal juga sering dinamakan kata kerja ganti.

  • THE KINDS OF MODALS (JENIS-JENIS MODAL)

Secara garis besar. modal dibagi menjadi dua, yaitu modals present dan modals past. Perhatikan tabel berikut ini.

Modals present Modals past
Can (bisa) Could
Will (akan) Would
Shall (akan) Should /
May (boleh) Might
Must (hams) Had to
Should (harus/sebaiknya)
Ought to (harus/sebaiknya)

Catatan:

Selain contoh modal di atas. ada beberapa kata yang juga memiliki makna yang sama, seperti :

Can/could : be capable of. be able to. manage to

Will/shall : he doing to, be about to

May/might : perhaps, probable, possible, presumable bad better, be supposed to

  • Yang dimaksud dengan be adalah to be seperti: is, am. are, was, dan were.

 

Adapun formula dari modal adalah sebagai berikut :

( + ) S + modal + V1 + ( O )

( – ) S + modal + not + V1 + ( O )

( ? ) modal + S + V1 + ( O ) ?

 

  • THE USAGE OF MODALS (KEGCJNAAN MODALS)

Modal memiliki beberapa penggunaan seperti berikut ini:

1. Can/could

a. Menyatakan kemampuan

Contoh :

  • I can cook very well. ( Aku bisa memasak dengan sangat baik. )
  • I could not sing this song beautifully. ( Aku tidak bisa menyanyikan lagu ini dengan baik. )

b. Menyatakan kemungkinan

Contoh:

  • I Can Call You If I have finished my work. ( Aku bisa meneleponmu jika pekerjaanku sudah selesai. )
  • I Could not listen to what he said. ( Aku tidak bisa mendengarkan apa yang dia katakan. )

c. Menyatakan Izin

Contoh:

  • You Can Watch TV after doing your homework. ( Kamu boleh menonton TV setelah menyelesaikan PR-mu. )
  • You Can borrow my novel tomorrow morning. ( Kamu boleh meminjam novelku besok pagi. )

d. Menyatakan permohonan yang sopan.

Contoh:

  • Can I use your phone? Bolehkah aku memakai teleponmu?
  • Could you please tell me where the nearest bank is? Bisakah kamu memberi tahuku di mana letak bank terdekat?

Catatan: Dalam kasus permohonan. could lebih sopan dari- pada can.

 

2. May/might

a. Untuk menyatakan kemungkinan (tidak yakin 100%)

Contoh :

  • Tia does not come to the class, she may get up late. ( Tia tidak masuk sekolah. dia mungkin bangun ke- siangan. )
  • shinta might not be angry because I am her boyfriend. Shinta mungkin tidak marah karena aku adalah pacarnya.

 

b. Untuk menyatakan izin

 

Contoh:

  • You might meet Your mom. ( Kamu boleh menemui ibumu. )
  • May I ask you a question? Bolehkah aku bertanya padamu?

 

3. Must / had to

Untuk menyatakan keharusan

Contoh:

  • You must pay all of these. ( Aku harus membayar semua ini. )
  • You must not be late. ( Kamu tidak boleh telat. )
  • We had to keep the secret. ( Kita harus menjaga rahasia ini. )

 

c. Untuk menyatakan kepastian/ prediksi yang pasti

Contoh:

  • After studying all the day. you must be so tired. ( Setelah belajar seharian, kamu pasti kecapaian. )
  • Since you do not practice seriously, you must not Win the dance competition. ( Karena kamu tidak berlatih dengan serius. kamu pasti tidak akan menang dalam lomba menari.

4. Shall

a. Shall digunakan untuk I dan we. dan Shall digunakan untuk menyatakan suatu rencana.

Contoh:

  • We shall return the books this week end. ( Kami akan mengembalikan buku-buku ini akhir pekan ini. )
  • I shall not text you tonight. ( Aku tidak akan SMS kamu nanti malam. )

b. Dalam kalimat tanya, shall digunakan untuk memberikan saran.

Contoh:

  • It is too hot here. Shall I open the window? ( Di sini panas sekali. Bagaimana jika aku membuka jendelanya? )
  • You shall ask me if I want this food. ( Kamu sebaiknya bertanya padaku apakah aku mau makanan ini. )

 

5. Should

Should digunakan untuk menyatakan saran. Dalam bahasa Indonesia, kata ini memiliki makna sebaiknya. Berbeda dengan must, should tidak begitu mengharuskan seseorang untuk melakukan saran tersebut.

Contoh :

  • You look so tired, you should take a rest. ( Kamu terlihat sangat capek, kamu sebaiknya beristirahat. )
  • She Should tell me where she will go. ( Dia sebaiknya memberitahuku ke mana dia akan pergi. )
  • Should I give You The money? ( Haruskah aku memberimu uang? )
  • You should take the test. ( Kamu sebaiknya ikut tes itu. )

 

6. Will

a. Digunakan untuk menyatakan suatu rencana (plan)

Contoh :

  • I will go to Manado. ( Aku akan pergi ke Manado. )
  • Will you come to my party? ( Akankah kau akan datang ke pestaku? )

 

b. Digunakan untuk menyatakan kemauan (willingness)

Contoh:

  • I will help you. ( Aku akan membantumu. )
  • I will lend you the book. ( Aku akan meminjamimu buku. )
  • Will you invite Clara to your birthday party? ( Apakah kamu akan mengundang Clara ke pesta ulang tahunmu? )

c. Digunakan untuk menyatakan perkiraan (prediction)

Contoh:

  • If it rains tonight,  I will not come. ( Jika nanti malam hujan. aku tidak akan datang. )
  • My parents will buy a new house if they have sold the old house. ( Orang tuaku akan membeli rumah baru jika mereka sudah menjual rumah tua. )

 

7. Would

a. Digunakan untuk menyatakan suatu rencana di masa lampau (plan)

Contoh :

  • I would visit Bali last semester but I did not have money. ( Aku akan mengunjungi Bali semester akhir tapi aku tidak memiliki uang. )
  • I would sleep last night, but it was too noisy. ( Aku akan tidur semalam tapi berisik sekali. )

 

b. Digunakan untuk menyatakan permohonan yang sopan.

  • Would you please show your ID card? ( Bisa tunjukkan KTP Anda? )
  • Would you please tell when the train leaves? Boleh tahu jam berapa keretanya berangkat?

 

8. Ought to

Ought to digunakan untuk menyatakan saran. Namun. saran tersebut tidak begitu kuat atau memaksa.

Contoh :

  • You ought to study tonight. ( Kamu sebaiknya belajar nanti malam. )
  • He ought not to be here. ( Dia seharusnya tidak berada disini. )

 

Bentuk modal yang lain adalah yang modal+ perfect yang di- gunakan untuk menunjukkan masa lampau. Formula untuk bentuk modal ini adalah sebagai berikut:

(+) S + modal + have + V3 + (O)

(-) S + modal + have + not +V3 + (O)

(?) Modal + S + have + V3 + (O)

 

1. Must have

Digunakan untuk menyimpulkan kejadian atau peristiwa yang terjadi pada masa lampau. Modal jenis ini menyatakan bahwa penutur sangat yakin dengan kesimpulan yang dibuatnya.

Contoh:

  • You won the competition. You must have practiced very hard. ( Kamu memenangkan perlombaan. Kamu pasti sudah berlatih dengan keras. )
  • You look so exhausted. You must have not taken a rest. ( Kamu terlihat sangat capek. Kamu pasti tidak beristirahat. )

 

2. May/Might have

Digunakan untuk menyimpulkan kemungkinan yang terjadi pada masa lampau. Modal jenis ini menyatakan bahwa pe-nutur tidak begitu yakin dengan ucapannya.

Contoh:

  •  Jane 0did not come to work this morning. She might have been sick. ( Jane tidak masuk kerja pagi ini. Mungkin dia sakit.
  • Shinta failed in the exam. She mav have not studied. ( Shinta tidak lulus ujian. Dia mungkin tidak belajar. )

 

3. Could have

Digunakan untuk menyatakan kemampuan yang tidak di- laksanakan pada masa lampau.

Contoh:

  • I believe that he could have been an outstanding student. ( Aku percaya bahwa dia sebenarnya bisa menjadi siswa teladan. (Kalimat tersebut maksudnya meskipun dia bisa, namun dia tidak berusaha mewujudkannya.)
  •  I could have answered Mr. Tono’s questions but I remained silent. ( Aku sebenarnya bisa menjawab pertanyaan Pak Tono. tapi aku tetap diam saja.)

 

Semoga Kita Bisa Memahami Materi KATA KERJA BANTU (MODAL AUXILIARY ) Para Sahabat Setia KBI 🙂

loading...